Download PSAK 09 Penyajian Akt Lanc Kew Jk Pdk (Diganti PSAK1) PDF

TitlePSAK 09 Penyajian Akt Lanc Kew Jk Pdk (Diganti PSAK1)
File Size95.8 KB
Total Pages5
Document Text Contents
Page 1

Pernyataan ini sudah direvisi dengan
PSAK 1 (revisi 1998) - Penyajian Laporan Keuangan

PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN
No. 9

PENYAJIAN AKTIVA LANCAR DAN KEWAJIBAN JANGKA PENDEK

PENDAHULUAN

01 Pernyataan ini menjelaskan tentang pengertian dan penyajian aktiva lancar dan kewajiban jangka
pendek dalam laporan keuangan. Pernyataan ini tidak menjelaskan tentang dasar penilaian aktiva dan
kewajiban tersebut.

PENJELASAN

02 Pengidentifikasian aktiva lancar dan kewajiban jangka pendek dianggap berguna untuk membantu pemakai
laporan keuangan dalam menganalisis posisi keuangan suatu perusahaan.

03 Selisih lebih aktiva lancar dari kewajiban jangka pendek sering disebut sebagai aktiva lancar bersih (net
current assets) atau modal kerja bersih (net working capital).

Beberapa Pandangan tentang Aktiva Lancar dan Kewajiban Jangka Pendek

04 Terdapat anggapan bahwa pengklasifikasian aktiva dan kewajiban menjadi "lancar" dan "tak lancar"
dimaksudkan untuk mengukur tingkat likuiditas suatu perusahaan. Likuiditas adalah tingkat kemampuan perusahaan
untuk melanjutkan aktivitas usahanya sehari-hari tanpa mengalami kesulitan pendanaan/keuangan. Anggapan lain
adalah bahwa pengklasifikasian tersebut memberikan identifikasi tentang sumber dana dan kewajiban suatu perusahaan
yang terus menerus berputar (continuously circulating).

05 Tujuan tersebut sampai suatu batas tertentu menjadi tidak selaras, berhubung dalam mengukur tingkat
likuiditas, kriteria untuk pengklasifikasian aktiva dan kewajiban menjadi lancar dan tidak lancar adalah apakah aktiva
atau kewajiban tersebut dapat dicairkan atau direalisasikan dalam jangka pendek, sedangkan kriteria untuk
pengklasifikasian aktiva dan kewajiban sebagai suatu perputaran (circulating), adalah apakah aktiva atau kewajiban
tersebut digunakan atau diselesaikan dalam rangka menghasilkan pendapatan selama siklus operasi normal dari suatu
perusahaan. Misalnya, pekerjaan kontstruksi dalam proses, dengan kriteria pertama, sebagian besar akan dikeluarkan
dari klasifikasi aktiva lancar, sementara dengan kriteria kedua termasuk dalam aktiva lancar.

Praktek Yang Berlaku Saat Ini

06 Dalam praktek, yang diklasifikasikan sebagai aktiva lancar adalah aktiva yang diharapkan dapat
direalisasikan dalam waktu satu tahun atau dalam siklus operasi normal perusahaan, yang mana yang lebih lama; yang
diklasifikasikan sebagai kewajiban jangka pendek adalah kewajiban yang akan dilunasi sesuai dengan permintaan
kreditor atau yang akan dilunasi dalam waktu satu tahun. Meskipun pendekatan ini digunakan sebagai peraturan umum,
tidak menutup kemungkinan bahwa ada aktiva atau kewajiban tertentu yang dimasukkan ke dalam atau dikeluarkan dari
aktiva lancar atau kewajiban jangka pendek berdasarkan kriteria yang berbeda. Oleh sebab itu, klasifikasi lancar dan tak
lancar di dalam praktek lebih berdasarkan pada konvensi dan bukan pada suatu konsep tertentu. Paragraf 7-12 di
bawah ini menggambarkan cakupan aktiva lancar dan kewajiban jangka pendek yang berlaku dalam praktek saat ini.

Cakupan Aktiva Lancar

07 Aktiva lancar antara lain meliputi:

(a) Kas dan bank.
(i) Yang dimaksud dengan kas ialah alat pembayaran yang siap dan bebas dipergunakan untuk membiayai
kegiatan umum perusahaan.
(ii) Yang dimaksud dengan bank adalah sisa rekening giro perusahaan yang dapat dipergunakan secara bebas
untuk membiayai kegiatan umum perusahaan.
(iii) Pos-pos berikut ini tidak dapat digolongkan sebagai bagian dari kas dan bank pada neraca:
- dana yang disisihkan untuk tujuan tertentu;

Page 2

- persediaan perangko,
- cek mundur,
- cek kosong dari pihak ketiga,
- rekening giro pada bank di luar negeri yang tidak dapat segera dipakai.
(iv) Kas dan bank yang penggunaannya dibatasi dapat dimasukkan dalam aktiva lancar hanya jika pembatasan
tersebut dilakukan untuk menyisihkan dana untuk melunasi kewajiban jangka pendek atau jika pembatasan tersebut
hanya berlaku selama satu tahun.
(v) Saldo kredit pada perkiraan bank disajikan pada kelompok kewajiban sebagai kewajiban jangka pendek. Saldo
kredit dan debit rekening giro pada bank yang sama dapat digabung dan disajikan pada neraca sebagai satu kesatuan.

(b) Surat-surat berharga yang mudah dijual dan tidak dimaksudkan untuk ditahan.
(i) Surat berharga yang mudah dijual merupakan bentuk penyertaan sementara dalam rangka pemanfaatan dana
yang tidak digunakan.
(ii) Bentuk penyertaan sementara ini harus mempunyai sifat sebagai berikut:
- Mempunyai pasaran dan dapat diperjualbelikan dengan segera.
- Dimaksudkan untuk dijual dalam jangka waktu dekat bila terdapat kebutuhan dana untuk kegiatan umum
perusahaan,
- Tidak dimaksudkan untuk menguasai perusahaan lain.

(c) Deposito jangka pendek.

(d) Wesel tagih yang akan jatuh tempo dalam waktu satu tahun.

(e) Piutang.
(i) Menurut sumber terjadinya, piutang digolongkan dalam dua kategori yaitu piutang usaha dan piutang lain-lain.
Piutang usaha meliputi piutang yang timbul karena penjualan produk atau penyerahan jasa dalam rangka kegiatan
usaha normal perusahaan. Piutang yang timbul dari transaksi di luar kegiatan usaha normal perusahaan digolongkan
sebagai piutang lain-lain. Piutang usaha dan piutang lain-lain yang diharapkan dapat tertagih dalam satu tahun atau
siklus usaha normal, diklasifikasikan sebagai aktiva lancar. Kadang-kadang seluruh piutang usaha diklasifikasikan
sebagai aktiva lancar tanpa memandang jangka waktu tertagihnya. Dalam kasus demikian, jumlah piutang usaha yang
jangka waktu penagihannya lebih dari satu tahun atau siklus usaha normal, harus diungkapkan dalam catatan atas
laporan keuangan.
(ii) Piutang yang diperkuat dengan promes disebut wesel.
(iii) Piutang usaha, wesel tagih dan piutang lain-lain harus disajikan secara terpisah dengan identifikasi yang jelas.
(iv) Piutang dinyatakan sebesar jumlah kotor tagihan dikurangi dengan taksiran jumlah yang tidak dapat ditagih.
Jumlah kotor piutang harus tetap disajikan pada neraca diikuti dengan penyisihan untuk piutang yang diragukan atau
taksiran jumlah yang tidak dapat ditagih .
(v) Saldo kredit piutang individual jika jumlahnya material harus disajikan dalam kelompok kewajiban.
(vi) Jumlah piutang yang dijaminkan harus diungkapkan dalam catatan atas laporan keuangan.
(vii) Kewajiban bersyarat dalam hubungannya dengan penjualan piutang yang disertai perjanjian untuk dibeli
kembali (sale of accounts receivable/notes receivable discounted with recourse) kepada suatu lembaga keuangan harus
dijelaskan secukupnya.

(g) Persediaan.

(h) Pembayaran uang muka untuk pembelian aktiva lancar.

(i) Pembayaran pajak di muka

(j) Biaya dibayar di muka.
(i) Biaya dibayar di muka dimaksudkan sebagai biaya yang telah terjadi, yang akan digunakan untuk aktivitas
perusahaan yang akan datang, misalnya: premi asuransi, bunga, alat tulis dan keperluan kantor dan lain sebagainya.
(ii) Bagian dari biaya dibayar di muka yang akan memberikan manfaat untuk beberapa periode kegiatan
diklasifikasikan sebagai aktiva tak lancar.

08 Pos-pos berikut ini tidak dapat diklasifikasikan sebagai aktiva lancar:

(a) Kas/bank maupun sumber lain yang dibatasi penggunaannya, seperti dana yang disisihkan untuk perolehan
aktiva tetap atau pelunasan kewajiban jangka panjang.

(b) Pernyertaan dalam surat berharga atau pembayaran uang muka dengan maksud untuk menguasai atau
melakukan afiliasi dengan perusahaan lain;

(c) Piutang lain-lain yang timbul dari transaksi di luar kegiatan utama perusahaan yang tidak diharapkan
pencairannya dalam jangka waktu satu tahun, seperti uang muka pada pemegang saham atau direksi;

Page 4

demikian tidak tepat tanpa mempertimbangkan karakteristik usaha perusahaan tersebut dan setiap komponen aktiva
lancar dan kewajiban jangka pendeknya.

17 Pengklasifikasian lancar dan tidak lancar untuk aktiva dan kewajiban biasanya tidak dipandang tepat untuk
laporan keuangan dari perusahaan yang periode siklus operasi normalnya tidak dapat ditentukan atau sangat panjang.

18 Sementara banyak pihak yang berpendapat bahwa identifikasi aktiva lancar dan kewajiban jangka pendek
adalah sarana yang berguna untuk melakukan analisis keuangan, pihak lain menganggap pengklasifikasian tersebut
kurang kegunaannya bahkan dapat menyesatkan. Untuk mengurangi kekaburan, Pernyataan ini dimaksudkan untuk
mengharmonisasikan praktek perusahaan yang memilih menyajikan aktiva lancar dan kewajiban jangka pendek dalam
laporan keuangannya.

PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN NOMOR 9

PENYAJIAN AKTIVA LANCAR DAN KEWAJIBAN JANGKA PENDEK

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No. 9 terdiri dari paragraf 19-26. Pernyataan ini harus dibaca dalam
konteks paragraf 1-18.

19 Perusahaan wajib menyajikan aktiva dan kewajibannya berdasarkan klasifikasi lancar dan tidak lancar pada
waktu menyusun laporan keuangan, kecuali pengklasifikasian lancar dan tidak lancar untuk aktiva dan kewajiban
biasanya tidak dipandang tepat untuk laporan keuangan dari perusahaan yang periode siklus operasi normalnya tidak
dapat ditentukan atau sangat panjang dan yang diatur secara khusus untuk jenis industri tertentu. Paragraf 20-25 dari
Pernyataan ini diterapkan apabila perusahaan memilih melakukan pengklasifikasian tersebut.

Penerapan Klasifikasi Lancar dan Tidak Lancar

Aktiva Lancar

20 Aktiva lancar adalah aktiva yang dapat direalisasikan dalam satu tahun atau dalam siklus operasi normal
perusahaan, mana yang lebih lama, antara lain meliputi:

(a) Kas dan bank.

(b) Surat-surat berharga yang mudah dijual dan tidak dimaksudkan untuk ditahan.

(c) Deposito jangka pendek.

(d) Wesel tagih yang akan jatuh tempo dalam waktu satu tahun.

(e) Piutang usaha.
Piutang usaha dapat seluruhnya dimasukkan sebagai aktiva lancar, bila jumlah yang jangka waktu

penagihannya lebih dari satu tahun atau siklus usaha normal diungkapkan dalam catatan atas laporan keuangan.

(f) Piutang lain-lain yang diharapkan akan direalisasikan dalam waktu satu tahun.

(g) Persediaan.

(h) Pembayaran uang muka pembelian aktiva lancar.

(i) Pembayaran pajak di muka.

(j) Biaya dibayar di muka yang akan menjadi beban dalam waktu satu tahun sejak tanggal neraca.

Kewajiban Jangka Pendek

21 Kewajiban jangka pendek adalah kewajiban yang diharapkan akan dilunasi dalam waktu satu tahun atau
satu siklus operasi normal perusahaan, mana yang lebih lama, antara lain meliputi:

(a) Pinjaman bank dan pinjaman lainnya.
Jika suatu pinjaman dilunasi sesuai dengan jadual yang disetujui oleh kreditor, maka pinjaman tersebut

diklasifikasikan sesuai dengan jadual pelunasannya, dengan mengabaikan hak kreditor untuk meminta pembayaran
sewaktu-waktu.

(b) Bagian kewajiban jangka panjang yang akan jatuh tempo dalam waktu satu tahun sejak tanggal neraca,
dengan pengecualian seperti tersebut pada paragraf 22.

(c) Hutang usaha dan biaya yang masih harus dibayar.

Similer Documents