Download Perancangan Pembangkit Listrik Tenaga Angin (2) PDF

TitlePerancangan Pembangkit Listrik Tenaga Angin (2)
File Size101.8 KB
Total Pages6
Document Text Contents
Page 1

1

PERANCANGAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA ANGIN

SKALA KECIL DI GEDUNG BERTINGKAT



















TUGAS AKHIR

Diajukan Untuk Melengkapi Salah Satu Syarat

Mencapai Gelar Sarjana Teknik Jurusan Elektro

Universitas Muhammadiyah Surakarta



Disusun oleh :

ANITA NUGRAHENI

D 400 060 004

FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA

2010

Page 2

��



BAB I

PENDAHULUAN



1.1. Latar Belakang

Peningkatan kebutuhan energi listrik terjadi akibat pertambahan

penduduk yang tinggi, tetapi hal ini tidak seimbang dengan peningkatan

penyediaan tenaga listrik, kapasitas daya terpasang masih tetap, sementara

kebutuhan masyarakat terus meningkat. Masyarakat Indonesia tergantung

pada pasokan listrik PLN, tidak hanya untuk kebutuhan penerangan tetapi

juga untuk mendukung kegiatan ekonomi. Akibat yang ditimbulkan adalah

sering terjadi pemadaman aliran listrik oleh PLN, terutama pada saat

beban puncak. Hal ini disebabkan oleh akibat pemakaian beban yang

melebihi daya yang telah disediakan.

Kebutuhan energi listrik yang terus meningkat itulah, maka

diperlukan waktu yang tidak sedikit untuk membangun suatu pembangkit

tenaga listrik. Para perencana sistem juga harus dapat melihat

kemungkinan-kemungkinan perkembangan sistem tenaga listrik di tahun-

tahun yang akan datang. Maka dari itu diperlukan pengembangan industri

listrik yang meliputi perencanaan pembangkitan, sistem kontrol dan

proteksi, serta sistem transmisi dan distribusi listrik yang akan disalurkan

hingga sampai pada konsumen. Pembangunan pembangkit skala besar

sering terkendala besarnya investasi dan jangka waktu pembangunan yang

lama pada pusat-pusat tenaga listrik dibandingkan pembangunan industri

Page 3

��



yang lain maka perlu diusahakan agar dapat memenuhi kebutuhan tenaga

listrik tepat pada waktunya. Dengan kata lain pembangunan bidang

kelistrikan harus dapat mengimbangi kebutuhan tenaga listrik yang akan

terus meningkat tiap tahunnya. Pembangkit listrik yang dimiliki oleh PLN

secara umum menggunakan energi yang termasuk tidak terbaharui, contoh

: batubara, BBM. Untuk memenuhi kebutuhan energi listrik yang terus

meningkat itulah, diperlukan pembangkit tenaga listrik dengan

memanfaatkan sumber daya alam yang ada (energi terbarukan). PLTMh

(Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro) dan PLTB (Pembangkit Listrik

Tenaga Bayu) adalah pembangkit tenaga listrik dengan sumber energi

terbarukan. Hal ini dilihat dari segi ekonomis dan keamanan. Karena

dewasa ini cadangan energi fosil semakin berkurang sedangkan kebutuhan

konsumsi bahan bakar minyak terus meningkat, hal ini berdampak pada

krisis energi.

Pengembangan PLTMh (Pembangkit LIstrik Tenaga Mikrohidro)

sangat cocok untuk daerah terpencil atau pedesaan yang pada umumnya

masih banyak terdapat sumber daya air terutama daerah yang masih

banyak ditumbuhi pepohonan.

PLTB atau Pembanglit Listrik Tenaga Angin sagat cocok untuk

daerah pesisir pantai yang mempunyai kecepatan angin tinggi. PLTB

mempunyai keuntungan utama karena sifatnya terbarukan. Hal ini berarti

eksploitasi sumber energi ini tidak akan membuat sumber daya angin yang

berkurang seperti halnya penggunaan bahan bakar fosil.

Page 4

��



Atas dasar pertimbangan untuk pemenuhan energi listrik, maka

dibangun pembangkit yang ekonomis, aman dan handal. Hal ini

memotifasi penulis untuk memenfaatkan alternator sebagai pembangkit

listrik tenaga angin tipe horizontal (horisontal axis).



1.2. Perumusan Masalah

Adanya permasalahan-permasalahan diatas didapatkan rumusan

masalah dari penelitian yaitu bagaimana merancang sistem pembangkit

tenaga angin tipe horizontal pada gedung bertingkat.



1.3. Tujuan Penelitian

Tujuan penulisan tugas akhir ini adalah untuk merancang sistem

pembangkit listrik tenaga angin tipe horizontal pada gedung bertingkat.



1.4. Batasan Masalah

Pembuatan Tugas Akhir ini penulis membatasi ruang lingkup

permasalahan dengan maksud agar mencapai sasaran yang diharapkan.

Adapun batasan masalah Tugas Akhir ini adalah:

1. Pemanfaatan energi terbarukan secara optimal khususnya angin.

2. Sudut pandang Tugas Akhir ini adalah perancangan pembangkit

tenaga listrik berskala kecil.

3. Mendapatkan pembangkit listrik tenaga angin dengan daya output 50

watt.

Page 5

��



1.5. Manfaat Penelitian

Manfaat yang dapat diperoleh dari Tugas Akhir ini adalah:

1. Menfaatkan energi angin secara optimal untuk mendapatkan energi

listrik dengan biaya minimal.

�� Manfaat umum yaitu sebagai sumbangan pemikiran untuk

pertimbangan dalam pembangunan pembangkit tenaga listrik.

Similer Documents